Kategori: Dunia Bergerak

rakyat yunani katakan tidak pada dana talangan

Yunani – 10 ribu rakyat Yunani berkumpul petang ini di Syntagma Square, di luar gedung parlemen di Athenan untuk menyuarakan “tidak” pada dana talangan dari Uni Eropa dan tidak pada program penghematan. Hanya dua hari sebelum mereka akan melaksanakan referendum bersejarah untuk memberikan rakyat hak memilih apakah menerima atau menolak syarat-syarat dana talangan Uni Eropa.

Read Full Article

pendudukan maagdenhuisOleh: Donya Alinejad

Jika gerakan demi Universitas Baru ini akan dimenangkan, maka itu artinya tidak saja sekadar harus merumuskan jawabannya sendiri—tapi harus pula memperjuangkan kekuasaan untuk mewujudkannya.

Kuakui, sejak pertama kali aku dengan canggungnya menyelinap melalui jendela belakang gedung Bungenhuis yang sedang diduduki, aku sudah jatuh cinta. Sejak pemogokan pekerja kebersihan dan pendudukan Universitas Vrije (VU) di Amsterdam pada tahun 2011, aku sudah melihat universitas diselimuti cahaya baru: sebagai lokasi perjuangan yang mengesankan. Aku begitu terpikat akan kecerdikannya.

Saat ini, Maagdenhuis diduduki, dan sebagai ukuran pembandingnya yang historis adalah pendudukan legendaris gedung yang sama oleh mahasiswa, yang penuh sesak, pada tahun 1969. Tentu saja dengan melihat perbandingan yang romantis tersebut, aku mau mengatakan bahwa hal itu semacam kebangkitan semangat pemberontakan. Tapi, aku lebih cenderung melihat Maagdenhuis dalam konteks kaitan yang lebih dekat dan perjuangan saat ini di (dan untuk) VU.

Aku kira, Anda boleh saja mengatakan bahwa aku lebih memahami gerakan saat ini sebagai penjelmaan cinta pada pandangan pertamaku saja. Dan sebagai salah satu dari mereka yang melakukan pembicaraan-pembicaraan, tukar-pikiran, korespondensi email, keluhan-keluhan, letupan-letupan, dan sebagai bagian dari publik berkeliaran di dalam ruangan ini, serta terlibat lebih banyak lagi dengan kejadian-kejadian yang sedang berlangsung, aku memilih momen ini untuk menumpahkan beberapa hal yang ada dalam dadaku. Di atas segalanya, rasa sayang yang  tulus akan dapat merawat kejujuran kritik, khan?

Jadi, begini lah cara aku memahaminya. Alasan mengapa sebagian besar dari kita memahami bahwa gerakan  Maagdenhuis itu sangat kuat dan inspiratif adalah karena kita melihatnya dari hal-hal yang mendasar. Apa yang telah dimulai beberapa minggu lalu itu, sebagai suara protes yan,g awalnya, hanya datang dari satu fakultasi di Universitas Amsterdam (UvA) dan  yang, kemudian, diperdalam dalam diskusi publik mengenai kepentingan (kemendesakan) dan proporsinya yang benar-benar dipertaruhkan, yakni:  makna universitas, masa depan sosial lembaga-lembaga publik di zaman penghematan ini, dan hak untuk menentukan nasib sendiri atau mengatur diri sendiri oleh mereka yang mengemban tugas-tugas inti di lembaga-lembaga tersebut.

Tapi, jika gerakan ini hendak dihidupkan sesuai dengan potensinya, maka gerakan ini harus tidak sekadar merumuskan jawaban-jawabannya sendiri atas persoalan-persoalan mendasar tersebut. Gerakan ini juga harus merebut kekuasaan untuk mewujudkan jawaban-jawabannya. Untuk mencapai tujuan tersebut, dibutuhkan massa di sisinya, membutuhkan musuh yang dijadikan lawannya, dan pergeseran tujuan-tujuannya. Maafkan aku. Aku tahu bahwa ini tidak terdengar ‘menyenangkan’, tapi maklumi lah aku.

Menengok Ke Belakang

Di depan mata kita, jurusan humaniora memprotes menentang pemotongan dan reorganisasi, yang tidak sekadar menyebar ke seluruh UvA; pesan protes tersebut juga bergaung begitu kuatnya di kalangan mahasiswa dan jajaran (staf) kampus-kampus lain di Belanda dalam bentuk pernyataan-pernyataan solidaritas dan cabang-cabang baru gerakan terus bemunculan. Keseluruhan kisahnya menggemakan suara-suara baru dari mereka yang bekerja di bidang kesehatan, pendidikan menengah dan sektor hukum di Belanda. Artinya, pengelolaan oleh elit manajerial dan jalan panjang menuju penghapusan dana publik, membuat lembaga tersebut menjadi semakin layaknya perusahaan (korporasi), tidak demokratis, kehilangan fungsi intinya sebagai lembaga publik, dan bahkan benar-benar menghisap (eksploitatif).

Mahasiswa-masalah yang berani menggebrak masalah tersebut pada bulan lalu tidak sekadar memicu aksi protes yang lebih luas menentang masalah tersebut, mereka juga mengambil-alih (memberikan jalan keluar) tugas yang menggambarkan visi alternatif bagi universitas kontemporer dan menyodorkannya ke ranah yang masuk akal. Dengan tajam mereka menyebut dirinya “Universitas Baru”, dan para mahasiswa pada bulan Februari dengan mulai menduduki—dengan dukungan gerakan pendudukan (penghuni liar) Amsterdam—gedung monumental Bungenhuis di pusat kota.

Gedung tersebut adalah gedung fakultas humaniora yang terkena dampak. Dan, di gedung itu juga, Dewan Eksekutif UvA mengumumkan, hanya sehari setelah mereka menggusur paksa mahasiswa, bahwa gedung tersebut sedang dalam proses penjualan dan sedang diperbaharui untuk dijadikan tempat spa mewah serta kompleks hotel sebagai bagian dari rantai Soho Club, klub-pribadi eksklusif dan hotel. Langkah tersebut, tentu saja, hanya mengobarkan kemarahan publik terhadap penggusuran tersebut, sementara pendekatan Dewan mengabaikan argumen yang dikemukakan mahasiswa sembari mengkriminalkannya.

Pendudukan

Pendudukan Bungenhuis memang lebih dari sebuah gaya-pendudukan dengan pengambilalihan ruang untuk bermusyawarah, membuat program alternatif, dan tinggal di situ. Ada tuntutan yang jelas yang dirumuskan untuk diajukan kepada Dewan Eksekutif UvA ini. Universitas baru dicanangkan akan memberikan distribusi kekuasaan yang lebih besar  dalam hal keputusan substantif di kalangan staf dan mahasiswa, transparansi dan kontrol atas keuangan, serta kondisi kerja yang dapat diterima.

Tapi ada juga hal lain yang merasuki formulasi awal tuntutan, slogan protes, pesan yang lebih luas, dan sentimen gerakan, yakni: bahwa sudah waktunya bagi Dewan Eksekutif UvA untuk mundur dari jabatan mereka dan digantikan oleh wakil-wakil yang dipilih secara demokratis oleh masyarakat akademik. Ada keinginan untuk mengalihkan kekuasaan kepada kami, para mahasiswa dan staf universitas. Dengan kata lain, perubahan mendasar dalam keseimbangan kekuasaan. Hal ini menjelaskan arah gerakan tersebut, bahwa poin tersebut adalah segalanya, namun sekarang semuanya menghilang dari cakrawala (berpikir kita).

Kami sekarang berada dalam situasi di mana staf universitas (beberapa staf administrasi, tapi kebanyakan anggota fakultas) telah bergabung dalam solidaritas bersama pendudukan mahasiswa, turut merumuskan tuntutan dan membentuk kelompok kerja dalam berbagai tema. Para pemimpin informal sekarang berbicara kepada Dewan mengenai pengaturan komite yang akan akan melakukan investigasi keuangan dan mengusulkan struktur yang lebih demokratis. Pertanyaannya adalah bukan pada apakah semua perkembangan tersebut (harus dilihat) dari titik kita mulai. Pertanyaannya lebih pada ke arah mana pendekatan tersebut berakhir. Pertanyaan tersebut menjadi semakin mendesak karena gelombang perhatian (positif) media yang semakin menyurut, dan soal bagaimana, kapan serta jika mereka yang terlibat mengajukan mengakhiri pendudukan.

Menatap ke depan

Pada tahun 2013, yang menjadi kesamaan antara Maagdenhuis dengan VU, lebih dari gerakan ’69 atau pendudukan gedung berikutnya, adalah bahwa staff universitas memainkan peranan yang penting. Kedudukan staff tersebut menjadi kunci dalam dua kasus tersebut, terutama karena bisa membeberkan hubungan yang tak seimbang antara pihak manajemen dan mereka sendiri. Sesuatu yang telah cukup jelas bagi para staff, yang telah terlibat dalam 2 kasus tersebut, adalah bahwa perluasan dari kaum yang lemah (secara ekonomi, budaya dan modal sosial) harus dipahami tidak hanya sebagai dampak buruk dari efisiensi, tetapi merupakan dampak dari kebijakan yang memberikan kekuasaan lebih besar kepada para manajer untuk memaksakan pemotongan-pemotongan (kesejahteraan) dan reformasi. Bagiku, belajar dari pengalaman tersebut akan memberikan pemahaman baru untuk bagaimana melangkah selanjutnya.

Dalam peristiwa di Maagdenhuis saat ini, dukungan kuat dari fakultas memberikan peningkatan kredibilitas terhadap protes mahasiswa atas status akademik kelulusannya. Tetapi, yang lebih penting, dampak aksi yang dilakukan pekerja di universitas tersebut telah membuka beragam persoalan bagi mereka yang di atas. Bagaimanapun, ruang hukum dan politik bagi pelaksanaan mogok kerja sangat sempit di Belanda dan di tempat lainnya, walaupun aksi mogok kerja merupakan cara yang sangat efektif dalam memberikan tekanan bagi pengusaha. Begitu kuatnya batasan tersebut sehingga, secara historis, pembatasan terhadap hak tersebut terus meningkat hingga dilembagakan.

Ya, pencaplokan (kooptasi) oleh serikat buruh merupakan kelanjutan dari pembatasan tersebut. Akan tetapi, justru dalam pembatasan tersebut lah serikat buruh menjadi harapan terakhir bagi pengorganisasian desakan massa yang efektif di tempat kerja. Selain itu, staf universitas memiliki posisi yang lebih baik sebagai penantang utama terhadap Dewan universitas, ketimbang mahasiswa, karena kecenderungannya untuk berkarir seumur hidup di universitas dan, karena itu, memiliki ingatan institusional yang lebih lama serta memiliki kepentingan yang lebih besar pula. Singkatnya, kami memiliki motif dan sarana.

Sebagai tambahan bagi kondisi khusus tersebut. Pertama, pengalaman yang telah dipelajari oleh mereka yang terlibat aktif dalam mengorganisir serikat buruh di UV, sehingga, kemudian, kesukaran-kesukaran yang tersembunyi dapat diidentifikasi, raksasa yang tidur telah dibangunkan, dan landasan kerja diletakkan terlebih dahulu sebagai pondasi bagi kampanye serikat buruh (yang memiliki sumberdaya yang baik) di universitas sebagai sebuah sub-sektornya. Hal tersebut, sebagian besar, merupakan akibat dari kemajuan yang diperoleh serikat buruh melalui perjuangannya di dalam UV, dan anggota yang paling aktif berpindah menjadi anggota parlemen, menjadi Dewan-sektor FNV, dan menjadi anggota serikat buruh sektor publik terbesar di Belanda serta, dengan demikian, memiliki posisi yang baik untuk membangun kampanye dan meraih dukungan.

Kedua, ada gerakan demokratisasi di universitas yang belum pernah kita lihat sebelumnya.

Dan ketiga, kelompok kiri dalam pemilu Belanda praktis tidak ada, sehingga terdapat segala hal yang menguntungkan yang dapat digunakan untuk melawan-balik kebijakan penghematan. Itulah kesempatan untuk mendemokratisasikan struktur organisasi universitas dengan memperbesar kekuatan kontrol mereka sendiri, yang lebih baik ketimbang melakukan lobi-lobi tersendiri di tempat kerja dalam setiap persoalan. Itu juga merupakan kesempatan untuk menempa kekuatan, yang baru, yakni kekuatan gerakan serikat buruh dari bawah yang dipimpin oleh anggotanya sendiri, dan tertanam selama gerakan sosial berlangsung demi mendorong perubahan politik yang lebih tinggi, tempat di mana pemotongan-pemotongan (kesejahteraan) dan kebijakan-kebijakan seperti yang sudah biasa kita kenal didesakkan ke bawah, pada kita semua.

Memobilisasi

Pahami lah bahwa, sebagaimana yang kumengerti, bahkan angin yang berhembus ke arah layar kapal kita pun, itu merupakan hasil dari kerja keras. Untuk memulai setiap aksi (pemogokan) yang berharga diperlukan tindakan mobilisasi yang luas di setiap basis universitas. Itu berarti secara aktif menjangkau seluruh pelosok universitas—ke setiap departemen dan fakultas—agar dapat melibatkan mereka semua ke dalam gerakan yang mengangkat isu-isu lokal yang telah mereka kenali, dan dengan langkah-langkah yang mampu mereka lakukan pada tahapan-tahapan tertentu. Dan dalam alur tersebut, marilah kita pertimbangkan secara lebih serius, apakah model pendudukan dengan membentuk majelis seperti yang kami gunakan—yang lebih mutakhir—merupakan model yang paling efektif untuk tujuan mobilisasi dalam skala luas?

Pertanyaan tersebut bahkan praktis belum mulai menyentuh pada seberapa efektif prinsip mencari konsensus sesungguhnya dalam mencari model keterlibatan politik yang demokratis. Cara bagaimana bentuk tersebut dilaksanakan justru melanggengkan sistem hirarki tertentu dengan menyembunyikan keterlibatan mereka. Contoh yang paling halus adalah penolakan terhadap pemimpin yang terpilih secara informal, juga adanya hambatan bagi keterlibatan mereka yang tidak memiliki kebebasan (yang tujuannya bermanuver dengan kontrak sementara mereka) untuk menunda pekerjaan dalam waktu yang lama guna terlibat dalam majelis dari hari ke hari.

Untuk mempersenjatai diri dengan jawaban balik terhadap  isian-kebijakan, diskusi majelis secara konsisten memusatkan diri pada persiapan perundingan dengan Dewan. Kemajuan telah dicapai dalam pembahasan yang lebih mendalam untuk mempersiapakan tuntutan dalam perundingan. Diskusi dengan skala yang lebih luas juga diselenggarakan untuk membentuk komite pelaporan yang diusulkan. Tapi diskusi tersebut belum melihat jauh ke dalam, dan mungkin terlihat samar di mata anggota baru, sementara gerakan menjadi lebih inklusif sehingga, tidak diragukan lagi, mengorbankan hal-hal detail.

Pada akhirnya, yang kupahami, bahwa percobaan tersebut merupakan bibit baru dalam demokrasi, yang mencakup eksperimen dalam berbagai kombinasi dan bentuk pengambilan keputusan yang sesuai dengan tujuan gerakan yang lebih luas. Mengapa hal tersebut dianggap prinsipil atau harus percaya-diri pada sebuah bentuk majelis jika memang tidak terbukti berguna untuk mencapai tujuan tertentu?

Mungkin sekarang adalah saat yang paling tepat untuk memikirkannya, atau kah kita harus memfokuskan sebagian besar sumber daya kita yang terbatas untuk meningkatkan mobilisasi pendudukan gedung—karena telah disakralkan sedemikian rupa—sebagai cara yang paling efektif untuk menumbuhkan gerakan. Atau apakah akan lebih baik bila kita tidak mendahului mencari jalan lain, atau lenyap perlahan-lahan dengan mengalihkan fokus kita; tidak hanya dengan mengalihkan semangat Maagdenhuis ke dalam fakultas, tapi juga membangun organisasi yang berkelanjutan dan aktif di sana.

Adalah penting untuk melanjutkan inisiatif mengaktifkan staf seperti dalam Persatuan Aksi Fakultas yang akan diselenggarakan pada tanggal 20 bulan ini, dan melakukan gerakan sekarang juga untuk membuka hubungan dengan unsur-unsur kolektif terorganisir lainnya di sektor publik sebagai langkah penting menuju pembangunan gerakan yang mencakup lebih dari satu tempat saja, dan mendesak pertanggungjawaban di setiap tahapannys, baik di dalam maupun di luar universitas.

Tekanan

Sangat disayangkan bahwa gerakan tersebut dimulai dengan tidak sepenuh hati sehingga menjauhkan diri pada sorotan-target. Louise Gunning, Ketua Dewan Eksekutif yang menduduki kursi panas cukup lama, cukup masuk akal untuk dikorbankan demi menyelamatkan anggota Dewan lainnya. Sudahkah kita manfaatkan ketidakpopuleran dalam dirinya, sehingga gerakan ini bisa berhasil mendorong pengunduran dirinya. Perbedaan dengan situasi saat ini, alih-alih berbicara dengan Dewan yang kuat dan bersatu, kita bisa saja meraih kemenangan sementara dan kembali membicarakan hal yang sama dengan Dewan yang telah terpecah, dengan demikian kita memiliki posisi yang relatif lebih kuat.

Hanya dengan cara yang sama seperti saat mengungkapkan citra kaum 1%, maka akan diperoleh cara yang sangat efektif untuk menghadapkannya sebagai tandingan bagi kaum 99%, yang memiliki musuh bersama dalam politik pencitraan di mata publik, dan dalam rangka membangun tindakan dengan tujuan yang jelas. Tetapi hal tersebut lebih dari sekadar perangkat sinisme. Hal tersebut dapat membantu meningkatkan tekanan pada saaran. Dewan telah berhasil menggunakan momen tersebut untuk menyelinap ke belakang layar entitas tak berbentuk tersebut, dan itu dilakukan sebelum untuk pertama kali mahasiswa mempertanyakan otoritas keanggotaannya. Ketimbang menunjukkan kepercayaan diri dalam mengendalikan pesan tersebut, kami telah membuatnya menghilang dari sorotan akibat ketakutan kita dituduh tidak bermain dengan bagus. Intinya, kita tidak boleh berhenti pada Gunning atau Dymph van den Boom, tetapi menjadikannya pengalaman dalam menghadapi persoalan, dan untuk menunjukkan bagaimana menempatkan dan melangkah setelah Gunning dan van den Boom berkuasa.

Keselarasan

Keengganan mempolarisasi (mengkutubkan) perspektif dan berkonfrontasi dengan kekuasaan pastinya terjadi disebabkan sebagai bagian dari tradisi politik Belanda yang menyejarah, yang berurat akar, pada keputusan mengambil jalan kompromi. Tapi, aku juga memiliki kecurigaan bahwa staf akademik, khususnya, kemungkinan secara agak  menyakitkan mengalami pergeseran subjektivitas politik. Kelihatannya sebagian besar dari kita masih belum mematahkan pemahaman umum akademisi (gambaran yang masih kuat di masyarakat luas juga) sebagai komunitas produsen pengetahuan, tempat di mana semua pihak memiliki kepentingan yang sama dan hidup dalam keseralasan, ketimbang tempat beberapa perbedaan kecil. Sebagaimana ditunjukkan oleh pengalaman masa lalu dan sayangnya, dalam kasus pendudukan ini, juga demikian lah adanya. Dan gejala tersebut menjadi sesuatu yang semakin jelas bagiku, di tempat kerjaku saat ini, di UvA.

Bila  diamati alur pada tahun yang lalu, rekan-rekanku dan aku memulainya dari sebuah kelompok kecil yang merasa tidak puas, bertemu secara diam-diam dan hati-hati di sebuah ruang kelas, dan berencana mengadakan pertemuan terbuka yang dihadiri oleh sebagian besar staf. Karena kami yang membentuk sturuktur dan menggalang ketidakpuasan, kami, sebelum terjadi kenaikan gerakan Maagdenhuis ini, diaktifkan oleh perkembangan proses yang cukup lancar dan runut-utuh. Kami sudah tahu apa yang menjadi keprihatian kami, dan segera menyadari bagaimana keprihatinan kami cocok dengan tuntutan utama gerakan yang lebih luas. Hasilnya lanjutannya adalah, untuk pertama kalinya, dalam setiap pertemuan staf yang membahas tentang manajemen, termasuk yang diadakan baru-baru ini, konflik kepentingan menjadi semakin jelas.

Dalam membicangkannya, enntah itu mengenai bagaimana kita mengevaluasinya, atau tentang kebutuhan akan dukungan dari staf, atau juga tentang komunikasi kebijakan baru, ketegangan yang mendasarinya menjadi semakin jelas: evaluasi tidak hanya dilakukan untuk meningkatkan kualitas tapi juga digunakan sebagai ukuran hukuman dalam menentang kami: staf diminta untuk memenuhi tuntutan yang lebih tinggi, tapi tanpa (dukungan) investasi tambahan (karena: kotak hitam yang disebut “anggaran”), dan kebijakan baru dikomunikasikan dari atas ke bawah, meskipun staf telah bersuara menentangnya. Memiliki kolektif lokal yang bersuara membuat kami berani mulai mengungkapkan perselisihan penting tersebut dan, dari hari ke harinya, tak boleh mati hanya karena penyingkiran. Tindakan tersebut merupakan permulaan yang diharapkan guna memberikan kesadaran yang lebih luas tentang hakikat hubungan-hubungan yang tercipta ketika kami bekerja di bawah hak istimewa manajemen.

Jadi, jika Anda bertanya padaku, kita perlu menempatkan usaha untuk mengorganisir pandangan kita dalam mencapai tujuan dan perencanaan yang lebih besar, melampui agenda majelis ad hoc kita. Kita harus menggunakan sumber daya kita untuk melakukan mobilisasi luas dan menggunakan cara yang paling efektif untuk mencapainya. Dan kita butuh terus menggeser keseimbangan kekuasaan ke arah yang menguntungkan kita. May Day (1 May) mendatang di Belanda akan menjadi saat yang tepat untuk menyelaraskan perjuangan di universitas dengan perjuangan serikat buruh demokratis yang secara politik berbobot. Orientasi aksi dari kedua kekuataan tersebut sedang bekerja menuju saat yang penting tersebut. Ayo kita membuat sejarah terulang kembali di Maagdenhuis, dan keluar sebagai pemenang.

Sumber: http://roarmag.org/2015/03/maagdenhuis-new-university-struggle/

Read Full Article

pendudukan universitas amsterdam
Sumber: Rethinuva.

Pendudukan Bungenhuis adalah pendudukan gedung Bungenhuis, Universitas Amsterdam (UvA) oleh sekelompok mahasiswa dan staf pengajar yang menamakan dirinya Universitas Baru (untuk universitas yang demokratis) selama 11 hari, sejak tanggal 13-24 Februari, 2015.

Latar belakang

Awal November 2014, UvA mengumumkan rencana pemotongan anggaran dalam program (untuk) menghadapi masalah anggaran. Dalam usulan restrukturisai, yang disebut “Profiel 2016” (Profil 2016), Jurusan Humaniora secara khusus amat terpukul, sebab sumber daya yang ada difokuskan pada jurusan yang berorientasi pada karir. Di awal Februari, 2015, Het Parool melaporkan bahwa UvA akan menghilangkan beberapa program studi di Departemen Humaniora. Program yang akan dihapus terutama beberapa program bahasa. Pihak universitas juga mempertimbangkan untuk menyatukan semua program sarjana di Humaniora yang tersisa (seperti Filsafat, Sejarah, Sastra Belanda dan Sastra Inggris) ke dalam satu program sarjana “Liberal Arts (seni-seni kebebasan)”.  Pihak Universitas, melalui Dean Frank van Vree, beralasan bahwa pemotongan diharuskan karena penurunan pendaftaran mahasiswa dalam beberapa tahun terakhir ini, menyerukan sebuah “reorganisasi ketat” di Departemen Humaniora.

Bereaksi terhadap perkembangan yang sedang berlangsung, terjadi lah gerakan protes mahasiswa, yang dimulai pada akhir 2014. Kelompok Rally Humaniora (aksi humaniora) dibentuk, yang beranggotakan mahasiswa dan dosen, dan memulai kampanye demonstrasi serta petisi untuk memprotes diberlakukannya perubahan-perubahan kebijakan universitas tersebut.

Pendudukan

Pada tanggal 4 Februari, 2015, Het Parool mempublikasi bocoran garis kebijakan universitas dalam Profiel 2016, rancangan yang diusulkan untuk melaksanakan program penghematan yang telah dibahas pada bulan-bulan sebelumnya. Program master, yang siswanya kurang dari 20 orang, akan dihapus, dan hanya tiga mahasiswa PhD yang akan diakui sampai pada batas waktu tertentu.

Bereaksi terhadap informasi tersebut, yang dianggap sebagai penolakan sepenuhnya terhadap tuntutan para pengunjuk rasa Rally Humaniona, puluhan mahasiswa dan anggota staf, yang menamakan dirinya nama Universitas Baru (dan yang tidak harus berafiliasi dengan Rally Humaniora), menduduki Bungenhuis, gedung Fakultas Humaniora di UvA, pada pagi hari tanggal 13 Februari, 2015.

Tuntutan kelompok ini meliputi:

  1. Pemilu yang demokratis untuk memilih dewan universitas.
  2. Perubahan model alokasi: pembiayaan berdasarkan input, bukan efisiensi.
  3. Pembatalan Profiel 2016.
  4. Referendum setiap lembaga dan program studi tentang kolaborasi antara UvA dan VU di FNWI (Fakultas Sains).
  5. Kontrak kerja yang tetap, bukan perjanjian kerja fleksibel.
  6. Perdebatan terbuka mengenai biaya perumahan dalam kaitannya dengan pemotongan anggaran penelitian dan pendidikan serta penghentian spekulasi usaha properti komersil (real estate)—termasuk menghentikan rencana penjualan gedung Bungenhuis.

Peserta pendudukan menyatakan bahwa niat mereka bukan untuk menggangu jalannya pendidikan tapi untuk mengirimkan tuntutan kepada Dewan Direksi Universitas (CvB/College van Bestuur). Untuk itu, mereka menyiapkan jadwal lokasi alternatif untuk seluruh kelas yang terganggu oleh aksi pendudukan. Sekelompok mahasiswa PhD tidak percaya bahwa tindakan tersebut telah dilakukan selayaknya. Mereka mendukung adanya keberadaan universitas yang demokratis dan otonom, mereka menyuarakan perlawanan terhadap aksi pendudukan (dalam petisinya), dengan alasan bahwa penelitian akan terhambat karenanya. Misalnya, akses ke laboratorium menjadi terbatas karena pendudukan tersebut. Para peserta pendudukan menyerukan dialog terbukan dengan CVB untuk membahas mengenai rencana Profiel 2016, tapi CVB menolak dan mendorong adanya tindakan hukum untuk membubarkan pengunjuk rasa. Didorong oleh klaim bahwa penelitian menjadi terganggu oleh pendudukan. CVN melayangkan gugatan denda sebesar € 100.000 per hari sampai para demonstran mengosongkan gedung. Tuntutan denda yang tinggi ini dipandang “tekanan-keras-menindas” oleh banyak dosen dan staf universitas. Sebaliknya, pengadilan memerintahkan para pengunjuk rasa membayar € 1.000 per hari sampai nilai maksimumnya sebesar € 25.000.

Pendudukan menerima dukungan signifikan dari dalam UvA, staf, anggota parlemen, figur publik seperti Freek de Jonge, dan serikat pekerja. Sebuah petisi untuk mendukung peserta pendudukan di situs Change.org telah mengumpulkan lebih dari 7.000 tanda tangan, dengan penandatangan termasuk Noam Chomsky, Jacques Rancière, Judith Butler, Axel Honneth, Simon Critchley, Jean-Luc Nancy, Saskia Sassen, James Tully dan Johan Galtung.

Pada 23 Februari, demonstran dan CvB, dimediasi oleh Walikota Amsterdam, Eberhard van der Laan, untuk duduk bersama guna bernegosiasi mengakhiri pendudukan. Pembicaraan terus berlanjut sepanjang hari berikutnya tapi, di penghujung hari tanggal 24 Februari, negosiasi gagal menghasilkan resolusi yang bisa diterima oleh kedua belah pihak. CvB percaya bahwa usulan mereka, ‘Festival Sains’ (pesta ilmu-ilmu pengetahuan), yang membahas pemotongan anggaran bersama mahasiswa, staf, menteri pendidikan dan anggota parlemen, adalah konsesi yang cukup, sedangkan para peserta pendudukan keberatan bahwa hasil dari Festival sains tidak mengikat dan karenanya bukan konsesi yang cukup memadai.

Mengingat kegagalan negosiasi, polisi dikirim untuk menyingkirkan para demonstran, dan 46 orang, yang terdiri peserta pendudukan dan demonstran di luar gedung, ditangkap.

Hasilnya

Bahkan sebelum pendudukan, berbagai protes menyebabkan penolakan Universitas terhadap Profiel 2016, sebagaimana yang terjadi pada November 2014. Namun, anggota Universitas Baru merasa bahwa penyesuaian CvB tidak direvisi dengan selayaknya bila merujuk pada rancangan yang bocor pada awal Februari. Pada Februari, 2015, tidak ada pengumuman perubahan yang dilandaskan pada resolusi pendudukan. Sehari setelah penggusuran, De  Volksrant melaporkan bahwa Universitas akan menjual Bungehuis ke perusahaan swasta yang berencana mengubahnya menjadi klub komunitas privat, lagi-lagi tidak sesuai dengan tuntutan Universitas Baru.

Pendudukan Maagdenhuis

Pada hari Rabu, 25 Februari, sehari setelah penggusuran polisi, berbagai organisasi mahasiswa dan serikat mengadakan demonstrasi untuk mendukung tuntutan Universitas Baru dan, menurut laporan NOS, lebih dari seribu demonstran hadir, terbesar yang pernah ada selama menentang rencana CvB tersebut. Pada akhir demonstrasi, sekelompok pengunjuk rasa memaksa membuka pintu Maagdenhuis, gedung administrasi utama UvA, dan mulai mendudukinya, sekali lagi mengangkat tuntutan Universitas Baru.

Keesokan harinya, Kamis 26 Februari, CvB menawarkan beberapa konsesi untuk mengakhiri pendudukan. Konsesi tersebut adalah sebagai berikut: akan mengalokasikan dana lebih besar yang disediakan untuk studi tambahan seperti “kampus seni-seni kebebasan” (liberal arts college), menunda rencana penghentian dana beasiswa studi bahasa  selama dua tahun untuk membuktikan bahwa studi tersebut layak secara finansial, dan menambahkan anggota mahasiswa di Direksi Dewan Universitas (CvB). Massa pendudukan menolak konsesi tersebut, yang dinilai tidak cukup untuk mengatasi masalah yang mereka keluhkan, dan mereka meneruskan pendudukan Maagdenhuis. Keesokan harinya Universitas Baru mengumumkan rencana untuk memperluas gerakan mereka ke universitas lain di negeri Belanda. Pada 4 Maret, Universitas Baru menyerukan aksi nasional, yang akan melibatkan Universitas Baru di Leiden, Groningen, Utrecht, Nijmegen dan Rotterdam. Beberapa “HBO” organisasi mahasiswa kejuruan juga mengumumkan dukungan mereka terhadap Gerakan Universitas Baru, dan menyatakan kesediaan mereka terlibat-bekerja mewujudkan tujuan-tujuan memperluas demokratisasi dan transparansi pendudukan di komunitas mereka juga.

Di hari yang sama, sekelompok guru dan staf mengorganisir diri mereka dengan nama “RethinkUvA” untuk mendukung gerakan Universitas Baru. Mereka menuntut dengan ancaman akan mengambil tindakan pemogokan dan pendudukan gedung UvA jika CvB tidak menjawab tuntutan mereka, yang dengan kuat melampaui tuntutan yang diangkat Universitas Baru. Mereka termasuk menuntut ditinggalkannya Profiel 2016, diselenggarakannya pemilu demokratis untuk memilih anggota administrasi UvA—yang mampu mengambil tindakan mengikat, seperti CvB dan para dekan—dan meminta investigasi independen terhadap kondisi keuangan UvA. NOS, pada Kamis, 8 Maret, melaporkan bahwa federasi serikat pekerja FNV mendukung gerakan protes. Tuntutan Rethink UvA akan diambil-alih dan diserahkan ke berbagai dewan universitas. Jika mereka tidak memberikan jawaban yang memuaskan, maka tindakan seperti pemogokan mungkin akan terjadi, kata pimpinan FNV.

RethinkUvA awalnya menetapkan batas waktu tanggapan terhadap tuntutan mereka Jumat, 6 Maret dan, atas permintaan CvB, batas waktu diperpanjang hingga Senin, 9 Maret, jam 09.00. Ketika CvB gagal memenuhi batas waktu tersebut, dan meminta lebih banyak waktu lagi, RethinkUvA tidak lagi mempercayai CvB serta meminta pengurus CvB mundur dari jabatannya, pada Selasa, 9 Maret. Keesokan harinya, De Volksrant melaporkan bahwa CvB memberikan konsesi kepada mahasiwa dan staf yang terlibat atau mendukung pendudukan Maagdenhuis—Universitas Baru, RethinkUvA, dan Rally Humaniora. Ditetapkan 10 poin yang menunjukkan niat untuk melangkah menuju peningkatan demokratisasi dan transparansi di universitas. Majelis Umum gabungan dari berbagai kelompok protes diorganisir (dibentuk) di Maagdenhuis pada hari berikutnya untuk merumuskan respon terhadap konsesi CvB tersebut. Sementara itu, dilihat dari tanggapan yang berkembang, mereka menganggap konsesi tersebut tidak cukup, karena tidak jelas dan tidak adanya usulan konkret di dalamnya, sehingga pendudukan Maagdenhuis dan protes terus dilanjutkan, demikian De Volksrant melaporkan pada Rabu, 10 Maret.

Sumber: http://en.wikipedia.org/wiki/Bungehuis_and_Maagdenhuis_Occupations

Diakses 26 April 2015, 02.25.

Read Full Article

gerakan payungArtikel terbaik yang membahas tentang “Revolusi Payung” di Hongkong; latar belakang, keterbatasan, dan prospeknya ditinjau dari perspektif Marxistme, berdasarkan penelitian dari sumber pertama.

Bagian 1: Sejarah

Kota Dunia

Para pelancong dari penjuru dunia mengambil foto “selfie” ketika garis batas langit pusat perekonomian ini diwarnai kilatan sinar kuning dan hijau. Dibawah mereka, air bergerak pelan di pelabuhan Victoria, memberi pertanda badai. Sekalipun air terlihat beriak, namun tidak cukup menggerakkan kapal yang tengah berlabuh di Tsim Sha Tsui.  Tangga kapal menuruni salah satu pusat perbelanjaan paling mewah di Asia Timur, kenyamanan yang maksimal memungkinkan pengunjung berduit dari seluruh dunia untuk  berjalan-jalan tanpa harus kehilangan sejuknya air conditioner dan sistem keamanan yang sangat ketat. Begitu turun dari kapal, mereka bisa berbelanja menghabiskan “uang bebas pajak” mereka di restoran-restoran modis atau gerai-gerai ritel yang memenuhi kota, makan BBQ a la Jepang dan kemudian meluncur di atas lantai mengkilap untuk menelusuri pakaian bergaya retro Inggris di butik-butik bergaya tahun 20-an.

Di luar di dermaga, hujan mulai turun memerciki iPhone para penyuka selfie. Seorang gadis muda menyanyikan lagu-lagu pop Kanton tua, padahal hampir semua orang kini mendengarkan K-pop, diiringi petikan gitar sumbang dari pacarnya. Beberapa pejalan kaki menjatuhkan koin di kotak sumbangan pasangan ini. Angin mulai menjemput, membasuh nada Kanton karena menyapu statis di mikrofon. Di belakangnya, kapal pesiar putih mulai bergerak.

Ini adalah pertempuran Hong Kong: lagu-lagu cinta klasik Kanton yang berderap seirama topan, terkoyak sebelum mencapai dinding kapal pesiar dan pusat-pusat perbelanjaan yang menjulang di bawah lampu-lampu daerah ekonomi. Ini adalah tontonan  yang tontonan menghadapkan para manusia keras kepala dalam pola dasar “kota global,” dirancang untuk memungkinkan modal merambah melalui dermaga, bank, dan pasar real estate untuk kemudian menjarah daratan Asia tanpa harus melewati penjagaan keamanan.

Selama bertahun-tahun, Hong Kong adalah sedikit dari sisa kolonial terpencil, dengan standar hidup yang hampir tidak lebih baik daripada yang terlihat di hub Eropa lain di Asia. Setelah Revolusi Cina, dukungan asing untuk pengembangan industri dan reformasi agraria diterapkan sebagai pelindungan terhadap nilai pemberontakan, namun standar hidup masyarakatnya tidak kunjung membaik. Rezim kolonial yang brutal masih memegang tampuk pemerintahan masyarakat yang belum stabil dan masih terus berjuang untuk mengakomodasi arus imigran. Beberapa dekade setelah revolusi yang terjadi di Cina daratan, kerusuhan massa menjadi hal yang umum. Kerusuhan pada tahun 1956 menandai awal dari apa yang akan menjadi konflik berulang dengan pemerintah Inggris. Pada musim semi 1966 gelombang kerusuhan mulai timbul dan memuncak setahun pada 1967 bersamaan dengan kerusuhan Hongkong, kerusuhan terbesar dalam sejarah kota ini, dimana terjadi pemogokan besar-besaran dipasangkan dengan kota-lebar jalan-pertempuran melawan polisi, pengeboman kantor pemerintah dan serangan terhadap kantor-kantor media sayap kanan. Pada akhirnya, setelah 18 bulan melalui pemberontakan terbuka, jutaan dolar properti telah dihancurkan, lima ribu orang ditangkap, dua ribu lainnya dihukum, dan banyak komunis dideportasi ke Cina daratan.

Setelah  kerusuhan 1967, pemerintah mulai mengadakan ekspansi besar-besaran, dengan “Rencana Garis Besar Negara” yang mengusulkan pembangunan rumah yang baru dan murah untuk hampir satu juta orang di lingkungan kompleks perumahan publik milik negara. Pembangunan besar-besaran di bidang manufaktur yang telah terlihat sejak tahun 1950-an akhirnya berpasangan dengan kenaikan upah moderat, dan posisi Hong Kong sebagai salah satu “Macan Asia” ekonomi mulai stabil. Pada tahun 1980 jaringan integral ke China baru dibuka, baik melalui kedekatan geografis Zona-Ekonomi-khusus China di perairan Shenzhen dan karena hubungan historis terhadap daratan Cina. Pada dekade inilah dasar-dasar negara dibangun untuk sebuah “kota global,” kata yang sangat harfiah: Li Ka-shing, salah satu orang terkaya di dunia, mulai mengumpulkan kekayaannya di Hong Kong dengan membeli properti-properti harga murah setelah kerusuhan 1967. Kini, bisnis propertinya menjadi tulang punggung kota, dan Li tidak hanya memiliki gedung pencakar langit terbesar di daerah ekonomi, tetapi juga salah satu pelabuhan tersibuk di dunia.

Pelabuhan ini dan struktur keuangan sekitarnya yang memungkinkan Hong Kong untuk melangkah keluar dari perannya sebagai produsen dan beralih ke perannya sebagai pusat administrasi untuk kapitalisme global pada 1980-an. Di saat manufaktur mulail bergeser ke arah kota-kota pelabuhan di daratan China, Hong Kong menjadi lokasi yang ideal untuk pengelolaan pusat industri baru dan node re-ekspor kunci untuk daratan Asia. Banyak pabrik baru di Cina yang dikendalikan oleh pemodal dari Hong Kong, Singapura dan Taiwan, serta pengusaha lain yang jauh dari diaspora Cina. Investasi asing langsung di Asia di Cina saat ini masih melebihi AS dan Eropa-sering terjalin dalam kemitraan dengan atau atas nama Jepang.

Kini, perbatasan Hong Kong dengan daratan menjadi gambaran yang sempurna dari perpecahan ini. Di Shenzhen, pembangunan bertubi-tubi dilakukan seiring dengan riak arus sungai: tak berwajah, apartemen-apartemen setengah kosong berdiri bersamaan di bawah kabut polusi. Di Hong Kong, garis penghijauan berbatasan langsung dengan sungai, seluruh wilayah perbatasan berubah menjadi cagar alam dan zona pertanian dijaga oleh militer, dimana orang membutuhkan izin khusus hanya untuk masuk hutan. Jika dilihat sekilas, dua dunia ini terlihat antagonis: pertumbuhan tak terkendali dan merusak lingkungan yang terjadi di Shenzhen berbanding terbalik dengan tema penghijauan dari tetangga “pasca-industri” nya. Pada kenyataannya, antagonisme ini adalah tanda saling ketergantungan yang paling dalam. Setiap sisi kesenjangan tersebut bersama-atau-didasari oleh yang lain. Shenzhen tidak akan dibangun tanpa modal Hong Kong. Dan Hong Kong tidak akan pernah menjadi pusat perbelanjaan, perkantoran, agraria tanpa pabrik Shenzhen.

Perbatasan antara Shenzhen dan Hong Kong

Generasi Tanpa Masa Depan

Era ledakan Hong Kong ditandai dengan ledakan generasinya-sebagian besar adalah anak-anak para imigran yang melarikan diri ke pulau selama perang Sino-Jepang, dan kemudian selama perang sipil antara Nasionalis dan tentara Komunis di tahun 1940. Seperti di AS, Eropa dan, ironisnya, Cina daratan, ledakan ini, yang meskipun meletakkan dasar atas  beberapa pemberontakan tahun 1960-an dan awal 1970-an, akhirnya didefinisikan oleh kekalahan gerakan-gerakan ini, dengan fraksi signifikan dari generasi yang berbalik melawan mereka yang terlibat dalam pemberontakan dalam pertukaran untuk posisi aman di percaturan ekonomi global yang direstrukturisasi. Di Hong Kong, ini bisa berarti sebagai pembangunan salah satu kapitalisme terbesar di dunia-salah satu yang masih sering dipuji oleh para komentator konservatif.

Akan tetapi hal ini juga telah menciptakan efek pemerasan pada mereka yang datang setelah generasi baby boom. Dibesarkan dengan menyaksikan contoh tarik-dirimu-hingga-ke-ujungnya,  milyarder seperti Li Ka-shing, yang orang tuanya mengalami banyak kerugian di Shenzhen, banyak orang-orang muda Hong Kong sekarang dihadapkan dengan pekerjaan jasa berjiwa dan krisis ekonomi yang berulang, pertama pada tahun 1997, kemudian pada tahun 2007. Dipaksa untuk berkompetisi mati-matian demi tempat duduk di universitas terkemuka, bahkan para pelajar yang berhasil kemudian dibuat untuk memperjuangkan pekerjaan di perusahaaan yang hanya akan menghancurkan kehidupan mereka, dimana mereka akan bekerja selama berjam-jam panjang dan masih harus menghabiskan rata-rata 40% dari pendapatan mereka upaya pemilikan perumahan.

Kini, 8,5% rumah tangga di Hong Kong memiliki pendapatan tahunan mulai dari satu juta dolar atau lebih, dan kota ini menjadi tuan rumah salah satu pasar perumahan super terbesar di dunia. Pada saat yang sama, kekurangan perumahan besar ada bersama melonjaknya harga dan ratusan ribu apartemen kosong, dibeli oleh orang kaya sebagai investasi spekulatif. Kota ini menjadi salah satu yang terpadat di dunia dan perumahan dengan harga yang begitu tinggi, sehingga banyak anak muda yang dipaksa untuk hidup bersama orang tua mereka bahkan di usia tiga puluhan, sementara banyak orang miskin yang diusir keluar perumahan rakyat di “kota baru”, sehingga mereka harus bolak-balik kembali ke Mongkok atau Wanchai untuk bekerja. Sementara yang lainnya dipaksa untuk tinggal di unit-unit kumuh yang dibangun di puncak gedung atau di celah lorong-lorong, dengan lebih dari 50.000 penduduk diperkirakan benar-benar hidup dalam kandang.

Sebagian besar perumahan rakyat Hong Kong terletak di kota-kota baru, yang terletak di “New Territories,  jauh dari inti utama pulau itu. Rincian pada tabel ini dapat ditemukan di sumber aslinya, di sini.

Secara keseluruhan, koefisien gini di negara ini, di 0,537, merupakan salah satu yang paling tidak setara di negara maju, dengan lebih dari 20% penduduk hidup di bawah garis kemiskinan. Hak-hak buruh migran sering disalahgunakan, legalisasi perundingan bersama, dan tidak adanya regulasi penentuan upah minimum hingga tahun 2010, yang ketika itu besarannya adalah 28 HKD per jam-jumlah ini bahkan tidak cukup digunakan untuk naik kereta bawah tanah dari Mongkok ke bandara. Sementara itu, para ekspatriat dibayar cukup untuk membeli flat premium di bagian mid-levels, sebuah wilayah yang dibangun pada era kolonial untuk mengakomodasi para fungsionaris Inggris melarikan diri dari wabah yang terjadi di dataran rendah.

Meskipun Hong Kong tidak berarti dalam sama “breakdown anomi” seperti Yunani; kelebihan kerja, kelebihan belanja, kelebihan anak muda, tampaknya memiliki banyak kesamaan hal-hal seperti pengangguran dan pemuda bergaji rendah sebagaimana yang terjadi di Athena. Menghadapi masa depan yang tidak pasti, banyak kaum muda telah memutuskan untuk pergi: emigrasi dari Hong Kong kini meningkat pesat sejak emigrasi-massa pada periode pra-serah terima awal 1990-an [ii] Meskipun pengangguran relatif rendah (empat hingga lima persen) karena masih berpengaruh di Asia Timur, telah terlihat tanda-tanda dari krisis: permintaan untuk layanan kesehatan mental yang meningkat dua kali lipat dalam dekade terakhir, rasanya sekarang ini sangat biasa mendengar orang-orang berbicara tentang “matinya kebudayaan” Hong Kong, dan apa yang biasanya digunakan untuk memprotes perkembangan pemerintah dan pemerintah daratan dengan cepat  menjadi bola salju dan semakin tak terkendali. Pemogokan mahasiswa baru-baru ini dan (re) pendudukan distrik Central (dan sekarang Admiralty, Mong Kok, Causeway Bay dan beberapa wilayah kunci lain di kota ini) adalah yang terbaru dalam serangkaian peristiwa tersebut.

Meskipun terletak di posisi yang lebih istimewa dalam skema pembagian kerja, pemuda di Hong Kong jelas berpartisipasi dalam dinamika pemberontakan global yang dipelopori oleh pemuda di seluruh dunia menyusul krisis keuangan dimulai pada 2007/2008. Orang-orang yang terlibat dalam peristiwa ini, tepatnya para “ultra”, “generasi tanpa masa depan” yang turut merasakan ledakan ekonomi, kerusakan lingkungan dan sosial di sekitar mereka dan memilih untuk melawan. Di seluruh dunia, ada perbedaan besar dari segi asal-usul dan pengalaman dari orang-orang yang terlibat dalam kegiatan ini. Beberapa adalah pelajar, anak-anak jalanan, hooligan sepak bola atau pekerja layanan. Datang dari berbagai latar belakang yang berbeda, pemberontakan ini telah ditandai dengan apa yang disebut oleh para pengamat teori komunis sebagai “masalah komposisi,” dimana “fraksi kelas yang biasanya menjaga jarak dari satu sama lain, dipaksa untuk mengakui satu sama lain dan kadang-kadang hidup bersama.” Masalah yang kemudian muncul dalam hal ini adalah pertanyaan tentang bagaimana gerakan ini  “berkoordinat” atau “bersatu” ” sebagai faksi proletar, ketika menghadapi pengalaman-pengalaman yang berbeda, terutama karena basis sosial gerakan mulai tumbuh. Hasilnya adalah gerakan yang meskipun luas resonansinya dengan segmen yang besar pula, yang pada akhirnya belum lengkap di dasarnya.

Pan-Demokrat dan Semangat Warga

Masing-masing pemberontakan ini, baik di Mesir, Yunani atau Missouri, memiliki potensi yang dalam potensi tetapi juga lumpuh oleh inkoherensi politik dan pengalaman praktis. Beberapa tempat, seperti Yunani dan Spanyol, memiliki tradisi politik sayap kiri lebih kohesif yang kini telah ditemukan dan dihidupkan kembali oleh para pemuda. Wilayah lain, bagaimanapun, kelihatannya telah tikungan tajam ke kanan, kelompok-kelompok sayap kanan di tempat-tempat seperti Ukraina dan Thailand telah dikalahkan dalam kemampuan mereka untuk mempertahankan, memperluas, dan mengkoordinasikan gerakan, menarik lebih banyak generasi yang kecewa ke dalam barisan mereka.

Hong Kong, sayangnya, memiliki kesamaan yang lebih banyak dengan contoh-contoh yang terakhir daripada yang sebelumnya. Setelah tahun 1967 komunis berhaluan kiri telah kehilangan banyak basis massa dan dilumpuhkan dengan kejam oleh polisi. Sementara itu, negara mulai memberikan konsesi kepada pekerja, mahasiswa dan lain-lain dalam pertukaran untuk partisipasi mereka dalam proyek restrukturisasi ekonomi.

Hasilnya, gerakan sayap kanan  Hong Kong, yang selama beberapa dekade didominasi dengan wacana naif tentang “demokrasi” terhadap daratan “otoritarianisme.” Terinspirasi oleh pemberontakan yang terjadi di Lapangan Tiananmen di Beijing dan ketakutan tentang bagaimana pemberontakan itu diakhiri dengan keji, sebagian besar pelajar radikal Hong Kong sejak tahun 1989 menerima penggambaran Tiananmen sebagai gerakan untuk “demokrasi”. Di Beijing, meskipun kebanyakan partisipan adalah dari kalangan non-mahasiswa yang membentuk Badan Pekerja Otonom Beijing, dan keputusan negara untuk lebih melibatkan para pekerja-yang bisa bersuara lebih panjang daripada rekan-rekan mahasiswa mereka, adalah siswa yang mendominasi pesan dari gerakan dan sekaligus terlihat menarik bagi kaum liberal barat dengan tuntutan untuk liberalisasi sistem politik dan ekonomi. Inilah gambaran distorsi gerakan ditransmisikan ke kaum liberal di AS dan Eropa, dan pengaruhnya hanya diperkuat di Hong Kong.

Efek yang pertama ditimbulkan adalah pembentukan “Aliansi Hong Kong dalam Mendukung Gerakan Demokrasi Patriotik di China,” yang mempertemukan tokoh-tokoh seperti Szeto Wah, Martin Lee, dan Lee Cheuk-yan, kesemuanya dengan cepat diserang oleh pemerintah daratan. Dua tahun kemudian, pada tahun 1991, Hong Kong mengadakan pemilihan langsung pertama, yang menjadi kemenangan telak bagi aliansi elektoral antara Serikat Demokrat Hong Kong dan partai liberal Meeting Point, di samping sebuah penggabungan dari partai-partai liberal berhaluan lebih kecil. Pemilihan 1991 dipandang sebagai kelahiran “Pro-Demokrasi”, yang telah pecah dan bersatu beberapa kali sejak dua puluh tahun terakhir. Kini, partai-partai yang terpilih itu, bersama dengan para akademisi, aktivis, dan LSM  disebut sebagai “pan-demokrat.”

Sebuah komponen penting dari sayap aktivis pan-demokrat telah menjadi organisasi intra sekolah menengah seperti scholarism, yang dibentuk untuk memprotes “kurikulum bermuatan politik” pemerintah China, dan Federasi Hong Kong Mahasiswa (HKFS), yang dipilih oleh serikat mahasiswa di tujuh universitas besar di kota ini. Meskipun organisasi-organisasi ini secara teknis memiliki basis yang sangat luas, kepemimpinan mereka secara universal hampir sejalan dengan pan-demokrat, mereka mencari jalan yang lebih legal dan sopan dalam memperjuangkan reformasi. Bahkan sementara organisasi mahasiswa sering memaksa pan-demokrat untuk mengambil tindakan dalam situasi yang tidak menentu, banyak kelompok mahasiswa ini masih bangga “kesopanan Hong Kong,” bahkan mengutuk orang-orang yang melawan ketika polisi menyerang demonstran. Belakangan ini, dalam setiap tahap peristiwa politik di Hong Kong, HKFS dan kelompok-kelompok seperti scholarism memegang peranan yang sangat penting. Mulai dari protes yang diadakan untuk  menentang pembangunan teritori baru, hingga pendudukan yang diadakan bersamaan dengan peringatan 1 Maret, kelompok mahasiswa telah mengadakan perlawanan tetapi goyah ketika menghadapi represi polisi.

Hal ini telah menciptakan situasi di mana kalangan pemrotes Hong Kong diperhadapkan antara liberalisme pan demokrat yang ber-“ideologi lemah” tetapi  “didanai dengan baik”, dikelompokkan di sekitar 人民 yang 力量, atau “Kekuatan Rakyat,” partai dan para pengikutnya disebut 热血 公民, atau “Civic Passion.” Meskipun mereka secara resmi tidak memiliki posisi keimigrasian, Civic Passion telah diterima secara luas oleh sayap kanan nasionalis Hong Kong ke dalam organisasi mereka, dan para anggota berkaos hitam-kuning sering terlihat dalam rapat yang ingin mengusir keluar para imigran (terutama di daratan Cina).

Konsisten dengan politik nasionalis di tempat lain, Civic Passion ingin menjelaskan konflik kelas dengan bahasa nasional. Dalam hal analisis politik, kebanyakan lebih mirip dnegan orang-orang seperti Ron Paul dan Alex Jones daripada yang “kekirian”. Alih-alih mencermati  peran sebenarnya dari kelas kapitalis internasional dalam penjarahan masa depan Hong Kong, mereka hanya melihat peran yang dimainkan oleh kapitalis daratan dalam proses ini. Yang lebih berbahaya lagi, mereka kemudian mengambil peran yang keliru untuk ribuan warga asli miskin yang telah bermigrasi ke Hong Kong (atau yang hanya melancong sebagai turis dari kelas menengah), dan mengkonotasikan orang-orang ini seumpama belalang yang datang untuk menduduki kota dan mengisap seluruh sumber dayanya.

Sentimen Anti-daratan diterima secara luas dan menjadi isu rasisme yang sangat umum di Hong Kong. Hal ini terlihat jelas di dalam kehidupan sehari-hari. Pada tahun 2012, Apple Daily, salah satu media dari Beijing, terbit dengan iklan satu halaman penuh yang menggambarkan  belalang raksasa menjulang di atas Hong Kong, bertanya: “Apakah Anda bersedia bila Hong Kong untuk menghabiskan satu juta Hong Kong Dolar setiap delapan belas menit untuk membesarkan anak-anak yang lahir dari orangtua yang berasal dari daratan?”. Kemudian, awal tahun ini, lebih dari 100 orang bergabung dengan kampanye  “anti-belalang”, berbaris berduyun-duyun sepanjang Kanton Road-daerah dimana berjejer toko-toko perhiasan mahal dan eksklusif kesukaan orang-orang kaya yang berasal dari daratan-membawa berbagai tulisan yang berbunyi “kembali ke China” dan “merebut kembali Hong Kong,” meneriakkan penyalahgunaan kepada setiapyang lewat. Pada saat-saat ketegangan sosial memperburuk, rasisme seperti ini menjadi tekanan-tekanan, terstruktur sedemikian rupa sehingga membagi para demonstran dan mencegah mereka melintasi perbatasan untuk menemukan sekutu alami mereka dalam kerusuhan buruh migran yang berlangsung di Pearl River Delta.

Tapi, ketika kekecewaan akan konservatisme aliansi pan-demokrasi semakin menguar, kelompok-kelompok seperti Kekuatan Rakyat dan Civic Passion menjadi alternatif yang pertama kali dilirik, karena terbukti lebih berani melakukan tindakan militan. Hanya dalam beberapa tahun saja kelompok ini meraih popularitasnya, tambahan lagi generasi muda telah menyaksikan bagaimana pan demokrasi akhirnya tidak bermuara kemanapun. Contoh yang paling sering dikutip: Pada tanggal 4 Juni, partai demokratis mainstream mengadakan peringatan tahunan untuk mengenang peristiwa gerakan Lapangan Tiananmen 1989. Civic Passion mulai reli tahunan alternatif, lebih militan, tetapi juga diselingi dengan nasionalisme (mereka menyebutnya sebagai “lokalisme”) dan slogan-slogan rasis. Pada 2013, kegiatan ini hanya diikuti sekitar 200 orang, namun pada tahun 2014, pesertanya membengkak hingga 7.000 orang.

Pada “Revolusi Payung” yang tengah terjadi kini,  mungkin nampak bahwa kelompok-kelompok anti-daratan tengah dikesampingkan. Tetapi pengalaman di masa lalu menunjukkan bahwa ketika organisasi pan-demokrat mulai goyah, hanya sayap yang mampu mendorong kemajuan untuk menang atas militansi pemuda. Politik di Hong Kong telah berjalan seperti ini selama bertahun-tahun sekarang.

Pendudukan OG dan Pelabuhan Mogok

Kelompok “Occupy Central” masa kini – secara teknis “Occupy Central with Love and Peace”- bermaksud mengaburkan occupy central yang asli. Seperti occupy di AS, target occupy di Hong Kong  pada 2011 adalah membangun pusat keuangan kota. Meskipun occupy central merupakan salah satu terpanjang pada 2011 (dimulai pada Oktober 2011 dan berakhir sekitar bulan September 2012), angkanya jauh lebih kecil dibandingkan dengan tempat lain, dengan hanya ratusan partisipan pada puncak gerakan Meskipun demikian, hal ini menandai era baru gerakan sipil di negara – kota kecil, dan banyak peserta mulai membangun dasar pergerakandan pengorganisasian terhadap perkembangan teritori baru atau membantu untuk mengkoordinasikan pemogokan mahasiswa yang memicu “Revolusi payung.”

Gerakan pendudukan Hongkong

Aksi pendudukan, sebagaimana aksi-aksi yang lain, juga berpotensi kacau. Di samping kehadiran anarkisme baru, gerakan bergejolak bersama konspirasi-teori, aktivis cupet dan, tentu saja, beberapa kaum liberal. Di Hong Kong, kaum liberal ini termasuk dalam pan-demokrasi, meskipun perspektif politik mereka pada dasarnya adalah “mendapatkan uang dari politik”, kritik yang mengangkat kaum liberal yang terlibat dalam Occupy Wall Street. Meskipun terdapat perbedaan yang jelas diantara mereka, namun nampak bahwa kelompok ini mampu menggunakan media koneksi dan pengakuan internasional untuk mengumumkan rencana pendudukan yang efektif, meskipun pada faktanya hampir tidak ada dari mereka yang pernah berpartisipasi dalam occupy central.

Profesor Benny Tai, profesor Chan Kin-man dan Pendeta Chu Yiu-ming bertemu dan kemudian merumuskan rencana untuk serangkaian musyawarah kolektif yang akan berujung pada program reformasi yang akan disodorkan ke dewan legislatif, menuntut pemerintahan dipilih melalui pemilu. Di Hong Kong, hal ini disebut sebagai “hak pilih universal,” meskipun pada faktanya segmen penduduk seperti pekerja rumah tangga imigran tidak termasuk di dalamnya. Jika rencana reformasi tidak diterima, ketiga pemimpin ini mengancam akan melakukan pembangkangan sipil massal di Central, menyebut gerakan baru “menduduki dengan cinta dan damai” untuk menekankan bahwa ini adalah gerakan “non-kekerasan”, bukan melawan keinginan sebagian besar orang dari Hong Kong.

Tetapi setelah kelompok occupy central mengadakan penilaian secara online (di mana hanya sepersepuluh dari penduduk Hong Kong akhirnya berpartisipasi), pasukan anti-pendudukan melakukan kampanye, menyebar petisi dan mengumpulkan tanda tangan serta  jajak pendapat publik, dan didapatkanlah hasil bahwa tidak ada dukungan mayoritas untuk pendudukan-kembali. Menanggapi hal ini, Benny Tai menyatakan bahwa gerakan tersebut telah “gagal,” takut bahwa pendudukan yang sebenarnya akan mendorong semakin banyak warga “pragmatis” yang menolak langsung program pan-demokrat ‘. Pada saat ini, telah menjadi hal yang umum ketika membacai iklan di bus umum, di mana setiap orang muda hipsters Hong Kong menjelaskan ke pemilik bisnis tua bahwa rencana untuk pendudukan ini akan menutup usaha kecil dan menghancurkan keasyikan belanja akhir pekan. Ketakutan akan kehilangan dukungan dari masyarakat sipil menjadi kecemasan yang konstan dalam politik Hong Kong, hingga memaksa sebagian besar pergerakan untuk menahan diri sebelum me mulai, semua dilakukan atas nama kesopanan.

Penamaan kembali ‘pendudukan’ menyamar menjadi aspek yang lebih radikal dari pendudukan asli dengan platform liberal baru. Meskipun signifikansinya mungkin tidak jelas bagi orang luar, namun beberapa anggota dari “generasi tanpa masa depan” yang datang bersama-sama dan secara kolektif mengkritisi seluruh politik Hong Kong. Beberapa anggota inti bahkan memberikan kritik yang jelas terhadap demokrasi liberal, secara efektif “membantai” “sapi suci” Hong Kong – sesuatu yang sama sekali tidak terpikirkan sepanjang sejarah pasca 89 kota ini. Sebagai hasil dari hal ini adalah segmen mahasiswa yang lebih radikal dan pemuda akhirnya mengadakan “musyawarah” membahas “pendudukan dengan cinta dan perdamaian”, untuk mogok mahasiswa, tidak hanya menduduki central, tetapi juga Admiralty, Causeway Bay dan Mong Kok.

Itu bukan pertama kalinya para pemuda terlibat dalam konflik dengan para sesepuh pan-demokrat. Ketika ketegangan memuncak di kota pendudukan tahun 2012, antagonisme baru ini mulai meresap ke luar. Pada bulan Maret 2013, serangan besar-besaran dimulai di kalangan pekerja di Kwai Tsing Container Terminal dari pelabuhan Hong Kong, sehingga menjadi konflik perburuhan terpanjang yang pernah terjadi di kota ini dalam beberapa dekade terakhir. Meskipun tidak ada hubungan langsung antara pendudukan, pemogokan, dan protes ini, jelas bahwa masing-masing dihasilkan oleh stagnasi ekonomi yang sama dan intensifikasi antagonisme kelas. Lebih penting lagi, setiap gerakan telah menciptakan pergeseran kesadaran politik masyarakat secara umum, dan kesadaran baru ini telah menjadi basis dukungan bagi gerakan berikutnya.

Meskipun dimulai secara independen oleh operator crane di pelabuhan, pemogokan itu dengan cepat disambut oleh Uni Hong Kong Dockers, yang berafiliasi dengan Konfederasi Serikat Buruh Hong Kong  dan Partai Buruh, semua dipimpin oleh para sesepuh dari pan-demokrat. Dengan perwakilan serikat sebagai ujung tombak negosiasi, energi awal dari pekerja yang mogok dengan cepat dialihkan dan pemogokan dicegah agar tidak menyebar. Pelabuhan, yang dimiliki oleh perusahaan unggulan Li Ka-shing, Hutchinson Whampoa, merupakan gambaran pusat ekonomi Hong Kong. Sebuah penutupan yang benar akan bergema melalui ekonomi seluruh kawasan, menghambat arus keuntungan bagi kalangan kapitalis terkaya di kedua Hong Kong dan daratan. Menyadari bahwa penutupan tersebut akan memobilisasi media, serikat buruh dan partai meyakinkan para pendemo untuk menerima keputusan pengadilan untuk melarang mereka dari pelabuhan hanya beberapa hari setelah serangan dimulai.

Ini berarti bahwa, alih-alih menempati pelabuhan itu sendiri, pekerja mendirikan tenda di trotoar luar dan memasang blokade simbolis di depan salah satu pintu masuk pelabuhan. Media di seluruh dunia dilaporkan “pemogokan,” tetapi, di balik semua itu, pelabuhan hanya sedang berjalan lebih lambat dari biasanya. Bahkan pada puncak pemogokan pelabuhan ini masih beroperasi pada kapasitas 80%. Hanya sebagian kecil dari pekerjayang menjadi anggota serikat, dan mereka yang berserikat kebanyakan adalah orang-orang yang ingin meningkatkan taraf hidup atau yang sering diabaikan. Pendukung muda mencoba untuk melakukan kontak dengan lebih banyak pekerja, tapi lagi-lagi dicegah oleh sesepuh serikat pegawai.

Takut bahwa bahkan gangguan kecil yang disebabkan oleh pendudukan pinggir jalan, serikat segera memindahkan demo ke pusat kota Cheung Kong Center, di mana Hutchinson Whampoa berkantor. Sejak saat itu, para pendemo semakin menjauh dari pelabuhan itu sendiri. Pada akhirnya, hanya sebagian kecil dari tuntutan dipenuhi, dan sebagian besar pekerja dianggap telah menyebabkan kerugian dengan melakukan pemogokan ini.

Ketika kemudian ditanya bagaimana perasaan mereka tentang pemogokan, yang digambarkan banyak media sebagai “demo yang belum pernah terjadi sebelumnya”, banyak dari pekerja senior menunjukkan bahwa dua serangan sebelumnya telah benar-benar terjadi di pelabuhan sebelum 1997, ketika tidak ada Partai Buruh. Para pekerja senior berpendapat bahwa serangan sebelumnya yang benar-benar jauh lebih sukses, karena para pekerja tidak memiliki serikat yang mendorong mereka untuk mengajukan banding pertama. Mereka hanya terlibat dalam pemogokan yang melumpuhkan fungsi pelabuhan dan dengan demikian memenangkan bagian yang signifikan dari tuntunan mereka. Pemogokan ini bisa dikatakan gagal. [Iii]

BAGIAN 2: Masa kini

Payung keatas [iv]

Memahami pemogokan yang terjadi di pelabuhan menjadi preseden penting untuk memahami “revolusi payung”, karena pendudukan hari ini tidak diragukan lagi akan dihadapkan dengan dilema yang sama. Sama seperti para pendemo di pelabuhan, mereka berisiko dihadapkan pada jalan buntu antara menarik masyarakat sipil atau memperdalam obstruksi ekonomi mereka. Sebagian besar pemrotes muda telah benar-benar menolak kepemimpinan kelompok “menduduki dengan Cinta dan Perdamaian”, sebagaimana cercaan Chan Kin-orang ketika ia menyatakan bahwa blokade akan berakhir jika Chief Executive CY Leung mundur. Sementara itu, para pemuda ini jugalah yang telah membahasakan bahasa populer tentang demokrasi, hak pilih universal dan non-kekerasan-yang menyatakan bahwa tidak ada properti dirugikan dan orang-orang tidak melawan bahkan jika diserang polisi sekalipun.

Sebuah poster mendorong orang untuk menggunakan non-kekerasan, dan berjuang hanya untuk demokrasi (tapi tidak secara harfiah.)

Sebuah kontradiksi yang menarik muncul di sini. Nasionalisme laten memprotes bahwa polisi, sebagai “orang Hong Kong,” dipandang sebagai sekutu dan berpotensi menjadi peserta demo di masa depan, sedangkan intervensi militer pasti akan ditolak secara universal. Hal ini karena di dalam unit militer terdiri dari mainlanders di bawah perintah langsung Beijing, dan bukannya berada di bawah kontrol sekunder Hong Kong. Untuk para demonstran, hal ini tidak mewakili kontradiksi logis apapun. Banyak diantaranya yang berpegang teguh pada pendapat bahwa sangat kontraproduktif bila mengadakan perlawanan terhadap polisi atau melawan ketika ditangkap, kemudian, dalam kalimat berikutnya, berpendapat bahwa orang akan sepenuhnya dibenarkan dalam menggunakan taktik kekerasan untuk melawan militer.

Sebuah perspektif populis mencegah pengakuan dari setiap antagonisme internal untuk “orang-orang,” menukar sumber semua konflik luar ke kelompok eksternal, baik didefinisikan oleh ras, asal negara, atau status imigrasi. Ketika populisme tersebut dominan, kerusuhan, perusakan properti dan bahkan “ketidaksopanan” pada bagian dari demonstrasi akan selalu ditulis sebagai karya “orang luar”, dalam hal ini, daratan Cina – setidaknya sampai mereka generalisasi. Tetapi pemogokan memiliki kecenderungan lebih besar untuk memecahkan suatu logika populis, karena akan membuat antagonisme terlihat internal ke masyarakat tertentu.

Sebuah barikade di Mong Kok.

Ditinggalkan bus umum ditempeli dengan pesan pemrotes ‘di Mong Kok. Ia mengatakan “Demokrasi dinding” mengacu pada Gerakan Demokrasi Dinding China 1978-1981.

Barikade lain di Mong Kok, kali ini dengan dua mobil yang diparkir di depan untuk memastikan agar polisi tidak dapat menerobos dengan mudah. Salah satu ban mobil dicopot agar tidak mudah disingkirkan. Para demonstran membuka barikade untuk memberi jalan ambulans dan pemadam kebakaran. Ini ditambahkan setelah polisi di Admiralty menggunakan kesempatan dari masuknya ambulans untuk menembakkan peluru karet dan gas air mata pada tanggal 2 Oktober.

Dalam situasi ini, ada juga risiko kekalahan yang harus dihadapi, ada kemungkinan sayap kanan bangkit kembali. Jika sayap kanan mampu menjadi kekuatan, maka keseluruhan gerakan akan meluncur jauh di bawah jalan nasionalisme. Di saat “era kerusuhan,” sayap kanan cenderung mampu menarik orang dari pemikiran apakah mayoritas orang setuju atau tidak setuju dengan politik rasis dari kelompok-kelompok seperti Civic Passion – menanggalkan keberadaan umum untuk mendukung sebuah penyamaran agitasi, menyebar selebaran dan berpidato menyerang “sayap kiri” [vii] yang bertanggung jawab, dan hanya baru-baru ini terlihat, anggota mereka membela barikade di Mong Kok (barikade yang dibangun oleh kaum anarkis) terhadap upaya untuk membongkar kelompok “pita biru” (lawan sipil dari gerakan yang diduga diselenggarakan oleh Beijing). Situasi ini dikatakan mirip dengan pengalaman Ukraina, dengan sayap kanan bertindak sebagai “penjagal” untuk aliansi yang lebih berhaluan kapitalis barat.

Sekelompok kecil anggota Civic Passion memperkuat barikade di Mong Kok setelah “pita biru” berusaha untuk membongkar pada Oktober 2. Polisi dipanggil untuk menengahi sengketa antara para dismantlers dan pendukung pendudukan – dalam hal ini terutama para pendukung Civic Passion. Tulisan yang terlihat di baju: “proletariat,” konsisten dengan penggunaan terminologi kiri.

Tapi kekalahan ini tidak terelakkan. Para pemuda di Hong Kong, hampir di mana dewasa ini, yang mengakui bahwa masa depan mereka telah dijarah, dengan segala macam cara, untuk mencapai pemahaman tentang bagaimana mereka ada di posisi ini dan bagaimana mereka melawan. Di Hong Kong, Cina memiliki “masa depan,” sebagai negara-kota kecil terintegrasi dengan daratan yang sangat besar. [Viii]

Ada banyak demonstran muda yang frustrasi dengan aktivitas pergerakan, tapi merasa terisolasi dan tidak mampu melakukan sesuatu. Hal ini kebanyakan terjadi di malam hari, ketika para pemuda yang kalap mulai keluar, tetapi saat ini tidak ada cara bagi pengunjuk rasa ini untuk melakukan kontak dengan satu sama lain dan mengkoordinasikan aktivitas mereka. Lebih penting lagi, para demonstran ini cenderung menyuarakan ketidakpuasan mereka ke dalam bahasa “demokrasi” dan “hak pilih universal,” dan mereka gagal untuk melihat ke seberang perbatasan untuk menemukan sekutu di antara para pekerja pabrik Pearl River Delta.

Namun, meskipun fakta bahwa terminologi pan-demokrat adalah ‘lingua franca’ gerakan, jelas bahwa gerakan itu sendiri, bagi banyak orang, tidak membahas liberal “demokrasi.” Bahkan, sebagian besar diskusi tentang apa yang diinginkan para pemrotes sama sekali berbeda. Ketika ditanya apa tujuan mereka, banyak orang akan merespon dengan daftar tuntutan – hal ini sangat konsisten di seluruh strata sosial dan kelompok usia yang berbeda. Tapi ketika ditekan tentang alasan mengapa mereka ingin hal-hal ini, sebagian besar pengunjuk rasa mengemukakanalasan  ekonomi, bukan semata-mata politik.

Orang-orang meratapi harga sewa yang tinggi, rasa manusiawi yang timpang, inflasi harga makanan dan transportasi umum, dan kecenderungan pemerintah untuk mengabaikan rakyat. Salah satu pembicara pada suatu pertemuan terbuka: “Mengapa Hong Kong hanya sedikit orang kaya dan begitu banyak orang miskin ?! Karena kita tidak memiliki demokrasi! “Banyak klaim – dengan kesadaran penuh bagaimana demokrasi liberal sebenarnya berfungsi di tempat-tempat seperti Yunani atau Amerika Serikat-bagaimana mereka mampu” memilih “pemimpin mereka sendiri, dan pemimpin ini akan mampu memperbaiki masalah inflasi, kemiskinan, dan spekulasi keuangan. Demokrasi menganalisis kurangnya aplikasi praktis dari sistem pemungutan suara populer dan lebih semacam obat mujarab yang sulit dipahami, yangb entah bagaimana mampu menyembuhkan semua penyakit sosial.

Namun kedua ilusi populis dan demokratis gerakan bisa saja menjadi tidak stabil. Ketika  pendudukan menyebar ke segmen yang lebih luas dari populasi, peserta baru membawa tuntutan mereka sendiri untuk demonstrasi ini. Beberapa mahasiswa liberal, termasuk pemimpin HKFS, semakin frustrasi dengan hal ini, dan mendorong orang untuk tetap menuntut hak pilih universal. Dalam wawancaranya, mereka menyatakan kekhawatiran gerakan akan “bingung” dengan banyaknya demonstran baru, yang memprotes serangan polisi kepada siswa, lebih dari mereka memprotes reformasi pemilu. Tapi itu hanya mungkin terjadi ketika tuntutan baru dapat memicu gerakan itu sendiri, mendorongnya di luar domain tuntutan pemilu biasa. Umumnya, ketika orang-orang baru mulai bergabung, itu sinyal semacam pergeseran fasa dalam apa yang terjadi dan menguatkan daya gerakan.

Sebuah poster mendesak orang untuk tinggal “dalam hal” dan bahwa demonstran baru menghentikan hal-hal di luar menuntut reformasi pemilu

Satu potensi yang mudah menguap ialah meningkatkan keterlibatan pekerja. Konfederasi Hong Kong dari Serikat Pekerja telah menyerukan pemogokan umum dan, pada tanggal 1 Oktober (Hari Nasional China), setidaknya beberapa pekerja mulai memenuhi panggilan. [Ix] Beberapa pekerja pelabuhan yang terlibat dalam pemogokan di dermaga juga hadir di awal minggu, menunjukkan dukungan mereka untuk para demonstran, meskipun juga mengklaim bahwa serangan ini tampak “mustahil.” Tapi seperti pendudukan di jalan-jalan yang terus berkembang, terutama di daerah dengan perumahan hunian seperti Mong Kok, sangat munkin pekerja lain akan bergabung.

Perpanjangan pendudukan menjadi pemogokan umum akan memberi efek tambahan yang mendestabilisasi kedua tuntutan eksklusif politik gerakan serta mempertanyakan asumsi populis. Jika pekerja pelabuhan ingin memulai serangan kedua, misalnya, tidak akan ada yang menyangkal peran Li Ka-shing dan kapitalis lainnya Hong Kong dalam mencuri kehidupan para pekerja dan penjarahan masa depan masyarakat. Akan semakin tidak mungkin menunda konflik ini keluar ke China daratan. Kelas antagonisme internal Hong Kong akan semakin tak terbantahkan, dan perlawanan mereka menuju masa depan akan lebih berbahaya dan penuh harapan.

Topan

Tsim Sha Tsui kini ditempati, namun rumor yang tersebar bahwa sayap kanan memiliki kedudukan yang kuat. Barikade telah dibangun di luar pusat perbelanjaan dan banyak orang  meringkuk di bawah payung, memperdebatkan masa depan bangsa. Pihak sayap kanan berpura-pura bangsa ini dipenuh kapitalis daratan, sedangkan sayap kiri tampaknya tidak mampu berbicara. Gadis yang menyanyikan lagu-lagu cinta Kanton dan pacarnya yang memainkan nada-nada sumbang di gitar kini tekah hilang, kemungkinan besar ikut membentuk barikade di suatu tempat di dekat kios-kios para turis dan rambu lalu lintas. Tetapi nyanyian ini tidak sepenuhnya mangkir ketika ditransformasikan, karena bentuk harapan rakyat kini terpampang di bus-bus dan gedung-gedung pemerintah.

Topan telah datang, dan air berderak begitu keras bahwa tidak jelas berapa lama lagi kapal itu bisa bertahan . Para penghuni kaya duduk tenang dan tak terlihat di balik dinding putih dan polisi. Jika dermaga ditempati, bagaiman pelabuhan nanti? Meskipun Hongkong akan mengalami situasi yang tidak menentu, namun jelas, setelah ini Hong Kong tidak akan sama lagi. Tidak ada lagi kemungkinan untuk menjaga status quo – dan fakta ini, jika ada, memastikan bahwa ada potensi untuk gerakan.

Topan secara alamiah merupakan penghancur, dan setelah kejadian ini mungkin akan tampak lebih buruk dari sebelumnya. Tapi kekacauan ini juga menjanjikan hal yang lain. Melanggar status quo akan memusnahkan secercah kemungkinan di cakrawala yang sebelumnya muncul. Ada pembukaan. Mungkin orang mulai belajar bagaimana untuk menavigasi ke arah itu, meskipun hujan. Dan, bahkan jika itu terus hujan tahun-tahun mendatang, orang memiliki payung.

  • n Teman-teman ultra Amerika dan beberapa yang anonim
Read Full Article

mogok nasionalOleh: Linda Sudiono*

Hari ini, masyarakat kapitalis menyembunyikan, di dalam dirinya sendiri, banyak kasus kemiskinan dan penindasan yang tidak kasat mata. Penyebaran keluarga miskin di perkotaan, pengrajin, buruh, karyawan dan pekerja rendahan hidup dalam kesulitan yang luar biasa, nyaris tidak mampu memenuhi kebutuhan hidupnya. Jutaan demi jutaan Perempuan di keluarga tersebut hidup sebagai “budak domestik”, bekerja keras untuk memenuhi pangan dan sandang keluarga mereka dengan sangat hemat, menggunakan biaya dari upaya kerasnya dan menyimpan biaya tersebut untuk segalanya, kecuali tenaga kerjanya sendiri[i]

Landasan

Ketika wacana globalisasi pertama kali diperkenalkan kepada dunia, ekspektasi masyarakat adalah bayangan bentuk pembangunan yang setara, merata dan adil. Para teoritisi globalisasi mulai memaparkan kebaikan globalisasi secara ekonomi yang memberi gambaran tentang dunia baru. Nigel Harris menyambut globalisasi ekonomi dengan mengatakan bahwa invisible hands globalisasi akan mengikis perbedaan negara dunia ketiga dan negara dunia pertama karena memungkinkan para produsen bersaing secara bebas. Persaingan bebas ini akan memicu pembukaan lahan-lahan investasi baru di daerah terpencil di mana terdapat limpahan sumber daya alam dan tenaga kerja murah sehingga ketergantungan terhadap alat produksi tetap akan semakin terkikis. Harapan utopis ini lah yang ia sebut sebagai prospek penuh harapan kesetaraan ekonomi antar kawasan.[ii]

Memang benar globalisasi menghilangkan jarak dunia, melalui kemajuan transportasi, komunikasi, dan regulasi perdagangan. Perjalanan dari satu benua ke benua lain, yang sebelumnya memerlukan waktu bulanan, kini dapat ditempuh dalam hitungan jam. Gejolak sosial politik yang terjadi di Mesir dapat diketahui oleh seluruh dunia hanya dalam hitungan menit pasca peristiwa. Hilangnya batas bangsa mendorong terciptanya alkulturasi budaya  yang sangat unik dan harmonis.  Lebih dalam lagi, Globalisasi ternyata juga turut andil dalam memperbesar ketimpangan ekonomi negara dunia pertama dan dunia ketiga. Kesejahteraan dan kemakmuran, sebagaimana yang dijanjikan, ternyata tidak pernah terwujud, sebaliknya digantikan oleh kuasa institusi regulasi multinasional—badan internasional, bank pembangunan regioal, World Bank, IMF—demi terbangunnya “dunia utang baru”[iii], yang berandil besar dalam pembentukan kebijakan dalam negeri negara-negara ‘penghutang’’ negara-negara dunia ketiga.

Salah satu konsekuensi tak terhindarkan yang akan terjadi adalah meluasnya skala krisis ekonomi dunia, yang kemudian menjadikan negara dalam kategori ekonomi lemah semakin terjerat dalam rantai penindasan tak berujung.

Read Full Article

50 years after Revolution in Cuba

26 Juli diperingati di Kuba sebagai Hari Pemberontakan Nasional sebagai penghormatan atas penyerangan kepada garnisiun tentara Moncada di Santiago de Cuba pada 26 Juli 1953. Penyerangan yang dipimpin oleh Fidel Castro merupakan awal perjuangan bersenjata revolusioner menentang regim Batista.

Untuk membantu memperingati 60 tahun Revolusi Kuba, saya telah mengumpulkan 20 alasan mengapa semua orang progresif dan sadar patut mendukung dan mempertahankan Kuba.

1. Kuba merupakan salah satu negara dengan tingkat melek huruf tertinggi di dunia

Tingkat melek huruf di Kuba sebesar 99,8% menjadi yang paling tertinggi di dunia- lebih tinggi baik dari Inggris maupun Amerika Serikat. Revolusi Kuba sangat menekankan melek huruf karena mempertimbangkan melek huruf sebagai komponen penting dalam pemberdayaan rakyat. Hanya dua tahun setelah merebut kekuasaan pada 1959, Pemerintah Kuba memulai salah satu kampanye melek huruf yang paling ambisius dan luas sepanjang sejarah, mengirimkan puluhan ribu mahasiswa ke pedesaan untuk membentuk brigade melek huruf. Dalam setahun, tingkat melek huruf meningkat dari 70% menjadi 96%. Sebagai tambahan, selama 50 tahun terakhir, ribuan guru melek huruf dari Kuba telah bekerja secara sukarela di berbagai negara di seluruh dunia, termasuk Haiti dan komunitas masyarakat adat di pedalaman Australia.

2. Pelayanan kesehatan gratis, universal dan berkualitas tinggi

Kuba merupakan pulau kecil dan miskin yang tidak mengeksploitasi negara-negara lain dan menderita akibat blokade ekonomi yang mencekik leher, tapi Kuba patut bangga “memiliki indikator kesehatan yang lebih baik dari negara tetangganya yang lebih kaya secara eksponensial yang berjarak 90 mil melintasi Selat Florida.” Angka harapan hidup mengesankan sebesar 79. Angka kematian bayi adalah 4,83 kematian per 1.000 kelahiran bayi (yang lebih baik bila dibandingkan dengan angka kematian bayi di Amerika Serika sebesar 6,0 dan tak terbandingkan lebih baik dari rata-rata negara-negara Amerika Latin dan Karibia yang memiliki angka kematian bayi sebesar 27 kematian per 1.000 kelahiran hidup). Kuba memiliki tingkat prevalensi HIV terendah di Benua Amerika. Tersedia 1 dokter untuk setiap 220 orang di Kuba – “salah satu ratio tertinggi di dunia, dibandingkan dengan satu dokter untuk setiap 370 orang di Inggris.” Pelayanan kesehatan berbasiskan komunitas, berorientasi pencegahan, menyeluruh (holistik) dan gratis.

Seperti dikatakan oleh Kofi Annan: “Kuba mendemonstrasikan bagaimana sebuah bangsa dapat melakukan sedemikian banyak dengan sumberdaya yang mereka miliki jika mereka fokus pada prioritas yang benar – kesehatan, pendidikan dan melek huruf.”

3. Pendidikan gratis, universal dan berkualitas tinggi

Bila anda hendak memahami watak sejati suatu masyarakat, tempat memulai yang baik adalah dengan mempelajari sistem pendidikannya. Di Kuba, pendidikan berkualitas tinggi pada setiap jenjang dipandang sebagai hak asasi manusia dan telah menjadi prioritas utama pemerintah dari tahun 1959 sampai dengan saat ini. Hasilnya adalah negara yang awalnya miskin dan terbelakang dengan tingkat buta huruf dan kekurangan pengetahuan dan informasi yang meluas telah berubah menjadi salah satu bangsa yang paling terdidik di dunia. (Anda mungkin berpikir bahwa ‘kediktatoran’ yang terobsesi dengan pelestarian cengkramannya terhadap kekuasaan – seperti digambarkan dunia imperialis terhadap pemerintah Kuba –  akan khawatir tentang konsekuensi menciptakan generasi-generasi pemikir kritis dan terampil!).

Read Full Article